Friday, December 3, 2010

Aku Anak Kampung

Masuk hari ni sudah hari ke-14 hujan tidak turun-turun, peluh mengalir laju di pipi Hassan,diambilnya tuala "Good Morning" disapu peluh yang tidak berhenti-henti mengalir. Sambil menanti isteri tercinta membawa bekalan makan tengahari, hatinya berzikir bersyukur dengan rezeki yang Allah berikan padanya. Hassan bukan tiada kelulusan akademik yang tinggi, tetapi cintanya pada tanah menyebabkan dia mengorbankan tawaran berkerja sebagai pegawai besar di syarikat pertanian. Mahasiswa dengan kepujian kelas pertama dalam jurusan sains pertanian melayakkan dia untuk bekerja di mana-mana syarikat besar yang menjanjikan gaji yang lumayan,bukan setakat kelayakkan akademik tetapi semasa pengajiannya di universiti dia memegang jawatan tertinggi di dalam persatuan islam.Bagi Hassan,akademik juga salah satu dakwah yang penting untuk menjadi contoh tauladan terbaik pada mad'u.

"Abang oh Abang" panggil Lina,perempuaan yang dikenalinya 4 tahun yang lalu. Lina juga gadis kampung yang mempunyai segulung ijazah, teringat detik-detik pengenalannya dengan Lina,gadis yang pemalu tetapi tegas dalam berkata-kata. Keperibadiannya menambat hati Hassan seterusnya mengambil masa hanya 2 minggu bertunang kerana takut fitnah dan dugaan sekiranya diikat terlalu lama."Maaf bang,terpaksa menunggu Lina,mesti perut abang menyanyi-nyayi lagu zapin"lawak selamba Lina membuatkan lesung pipi Hassan kelihatan,selain pandai memasak Lina pandai membuatkan hatinya senang benarlah kata seorang ustaz "isteri solehah itu ibarat syurga dunia".

"Abang tahukan minyak petrol naik lagi semalam?" tanya Lina sambil tangannya mencedok nasi yang panas ke pinggan Harun." Tahu sangat,kita ni Ina, walau duduk di kampung kena cakna perkembangan luar sana,bukannya jadi seperti katak di bawah tempurung,orang islam kena ambik tahu pasal orang islam yang lain"tegas Hassan menerangkan kepentingan isu semasa. "Betul apa yang abang cakap tu,sedih bila saya dengar berita,masa tu Lina join muslimat PAS usrah sebelum hari mengundi PRU,mak cik tu cerita,dia pernah pegi pasar lihat ada sorang mak cik tua ni membelek-belek ikan,sambil tu dia tanya berapa satu ekor ikan tu,bila dia tahu harga ikan tu mahal,terus dia berhenti belek berjalan ke arah lain..,bila Lina dengar cerita mak cik tu,sebak rasanya.Kasihan rakyat marhaen,nak makan sesuap nasi pun susah sekarang.Bersyukurla kita dengan rezeki yang Allah berikan"

"Setuju dengan apa Lina cakapkan, abang melihat lebih jauh kesannya harga minyak dan barang naik, cuba Lina bayangkan taraf hidup sekarang semakin hari semakin meningkat, suami dan isteri terpaksa mencari duit,anak-anak dibiarkan di rumah,itula banyaknya masalah sosial berlaku,anak-anak kurang perihatian dan didikan dari ibu dan ayah,implikasinya besar pada negara sekiranya generasi muda musnah dengan masalah-masalah begini"keluh Hassan panjang memikirkan masalah negara walaupun dia hanyalah seorang petani.

"Didikan agama pada anak-anak penting,membentuk ustaz/ah,doktor,peguam dan penjenayah itu bermula dari rumah. Anak-anak pada awal paginya dihantar ke nursery,bila senja tiba anak diambil pulang ke rumah,sampai je ke rumah,rasa penat melebihi dari tanggungjawab mendidik,begitula sehingga anak dewasa...anak-anak kurang prihatian dan kasih sayang. Dibiarkan anak-anak dididik oleh orang sekeliling,tidak tahu buruk atau baik"bersungguh Hassan menerangkan peranan ibu khususnya dalam mendidik anak.Dia banyak mendapat ilmu rumah tangga dari blog pilihannya blog,zaharuddin.net,saifulislam dan banyak lagi. Lina mengangguk faham,suka dia mendengar tazkirah pendek suaminya.Hassan sangat terkenal sebagai ustaz pilihan jemputan di surau-surau kolej kediaman di universiti dulu, Lina suka sangat mendengarnya.

"Besar kesannya kalau minyak naik,kerajaan kita ni bukannya terlalu miskin sehingga menaikkan harga minyak. Sekiranya pemimpinnya tidak mengamalkan korupsi dan memperbanyakkan sedekah,insyaAllah tiada rakyat yang miskin kat Malaysia ini. Sebagai contoh ada sebuah negara ni,abang tak ingat apa namanya,boleh membahagikan pendapatan negara dengan baik sekali,sesiapa yang mahu menyambung pelajaran dapat biasiswa free,sewa rumah yang murah dan bil air yang perlu bayar sedikit sahaja. Malaysia sangat berbeza,lebih banyak membazir daripada menderma"tekaknya yang haus sebelum ini,tidak terasa apabila berbicara mengenai perkara kebenaran.

"Abang ni,kalau bersyarah sampai tak nampak nasi kat depan mata...perli Lina lembut pada suaminya,"abang minum air sirap selasih yang Lina buat,mesti hilang dahaga abang".Tersenyum simpul Hassan mendengar perliaan isterinya." Baiklah jom makan,nanti sejuk pula nasi dan lauk yang isteri abang masak ni". Berselera sungguh Hassan makan. " Lina malam ini abang ada mesyuarat pemuda kat markas,Lina jaga diri elok-elok,jangan lupa baca surah Al-Luqman dan buku yang abang belikan haritu buku Kisah Zainab Al-Ghazzali",nanti abang nak dengar"pesan Hassan pada isterinya

Sambil makan Hassan dan Lina merenung ke sawah padi menunggu kuning. Beras yang mereka usahakan selalu menjadi permintaan ramai pada pembekal kerana berkualti dan sedap. Itula rezeki dari Allah,asalkan kita berusaha,bertawakal dan sentiasa ingat pada Allah. Amalan yang sentiasa Hassan dan Lina lakukan solat Dhuha dan surah waqiah.

Sunday, October 31, 2010

Ustazah sanggul tinggi tak elok kan???

بسم الله الرحمن الرحيم

Alhamdulillah...akhirnya dapat juga kesempatan nak menulis dalam blog ni,dah sebulan lebih tak menulis,minta maaf la ye.

Baru-baru ni, k.hanisah naqibahku mengajak pergi ke program motivasi konsultan Aura Imtiyas, konsultan beliau. Macam biasa kalau konsultan ni biasa dikaitkan dengan program-program motivasi, maka jadilah aku fasilitator selama 2 hari satu malam untuk program itu. First time join program motivasi under konsultan k.hanisah. Penasihat konsultan ni ustaz Hasnan pensyarah PPU, aku suka sangat dengan ustaz ni,sebab selalu cerita pasal istimewanya Al-Quran.

Slot pagi : Ada 5 orang fasilitator, aku, afifah, ustaz Mahfuzan, ustaz syihab dan kak hanisah. Kami diperkenalkan kepada para peserta. Hanya 34 orang peserta tingkatan 3 lepasan PMR yang hadir untuk program itu. 8 orang je lelaki,ibarat bahagi 4. Selepas slot memperkenalkan diri, para peserta diminta solat dhuha berjemaah. Seusai solat dhuha, kumpulan diberi kepada 3, 2 kumpulan perempuan, 1 kumpulan lelaki untuk bacaan al-quran. Mula-mula fasilitator dikehendaki check bacaan al-fatihah,sebab al-fatihah kan rukun solat. Alhamdulillah majoriti boleh baca dengan baik. Masuk pulak bacaan As-Sajadah,Al-mulk dan Juz-Amma. Rata-rata bacaan panjang pendek ada lagi yang tak lulus. Aku boleh betulkan bacaan adik-adik ni dengan ilmu yang aku ada jelah. Aku bagi sikit nasihat kat adik-adik ni, buka je mata-mata lepas solat jangan lupa baca al-quran. Kalau boleh setiap hari baca Al-quran, susah nak study buka AQ.

Slot petang : Peserta perempuan dan lelaki diasingkan untuk slot praktikal solat dan penerangan pasal mandi wajib. Mula-mula mestilah kena tahu rukun solat sebelum nak solat. Ada yang hafaz...bila check bacaan tahiyat,ada lagi tak hafaz, qunut apa tah lagi.Adik-adik ni form 3 dah, tapi masih ada yang hafaz.Kesian sangat aku tengok, adik-adik ni tak solat ke??? rata-rata aku tanya semua tak lengkap solat, alasan malas, ngantuk macam-macam la. Sedih memang sedih, ibu ayah mereka tak tekankan ke bab solat ni kat rumah?..Sebelum abis slot, aku bagi tazkirah sikit kat adik-adik ni, ciri-ciri orang berjaya adalah menjaga solat samada rohani atau jasmani (kusyuk dan lengkap 5 solatnya). Kita ambik pengajaran surah Al-mukminin 1-10. Ada sesi soal jawab : "Ustazah, sanggul tinggi tu tak elok kan?",aku pon bagi la hadis ni

Sabda Rasulullah S.A.W bermaksud :

"Dua golongan di kalangan ahli neraka yang tidakkan aku pandang iaitu kaum yang bersama mereka cemeti seperti ekor lembu yang dengannya digunakan memukul orang lain dan wanita-wanita yang berpakaian bagaikan bertelanjang yang condong kpd maksiat dan menarik orang lain untuk membuat maksiat. Sanggul dikepala mereka ditusuk tinggi-tinggi seperti bonggol unta yang sangat lemah. Mereka ini tidak akan masuk syurga dan tidak akan mencium baunya sedangkan sesungguhnya bau syurga itu boleh dicium dari jarak demikian dan demikian"

(Riwayat Muslim)

Selain itu, aku bagi nasihat kat adik-adik ini pasal aurat yang sempurna. Alhamdulillah nampaknya mereka faham. Tapi bila malam menjelma....peserta perempuan pakai baju kurung dan tudung biasa yang majoritinya sanggul ditinggikan. Aku rasa baru je bagitau hadis bonggol unta petang tu. Itu belum lagi yang tudung disingkatkan dan stokin yang tidak dipakai.Istighfar panjang dibuatnya.

Semua tahu hukum tapi belum tentu di ikut hukum yang mereka tahu.
Aku nak salahkan adik-adik ni pun tak boleh juga, mungkin ibu bapa diorang tak terapkan sifat ihsan dalam hati anak-anak. Ihsan ini apa maksudnya? kalau ikut hadis nabi Hadith Nawawi yang kedua dalam link ihsan. Besar pengertian islam, iman dan ihsan dalam hadis ini. Ihsan ialah menganggap apabila beribadah seakan-akan kita melihat Allah, jika kita tidak melihat Allah maka Allah melihat kita.Penerapan ihsan di dalam diri perlu dididik dengan iman. Mana datangnya iman sekiranya kita hanyut dengan kelalaian. Tanamkan rasa bertuhan di dalam diri. Manusia umat ini, tidak merasa perlukan tuhan di dalam diri, hanya menganggap agama itu hanya sebagai tradisi dan turun temurun dari nenek moyang, itu la tak pelik kalau tak di salam pak cik saudara yang bukan muhrim dimarah oleh mak cik, katanya tak sopan, tapi lupa hukum Allah.

Bagaimana mendidik rasa ihsan dalam diri?
Penekanan penjagaan hati sangat penting di dalam islam. Bagaimana nak rasa takut pada Allah sekiranya hatinya kotor dan berasa lebih hebat dari tuhan. Teringat pengisian hati ustaz hasnan kepada para peserta. Ada 5 peringkat dosa, 1 ) berasa bersalah dengan dosa dengan kita lakukan, masih ada iman di dalam diri. 2) Lali dengan dosa yang kita lakukan(rasa dah biasa tak menutup aurat), 3 ) Seronok melakukan dosa (bangga dengan fesyen yang ditayangkan), 4) Pertahankan dosa yang dilakukan(sehingga sanggup memperlekehkan golongan ustaz/ah yang memberi nasihat) dan yang kelima murtad( na'uzubillah). Rawat la hati dengan membaca al-quran, isilah masa dengan ilmu-ilmu dunia dan akhirat, berdampingla dengan orang yang bertakwa dan kena istiqamah dalam merubah diri untuk menjadi lebih baik.

Umat akhir zaman.
Aku pernah sekolah di sekolah elit, pernah sekolah di sekolah biasa. Aku memahami masalah mereka. Tanggungjawab kita sebagai daei yang memahami islam sangat berat pada zaman yang penuh fitnah ini. Para daei tiada masa lagi memikirkan masalah remeh, tetapi kena mencari dan bersama mengubah masyarakat untuk memahami islam yang sebenar. Turun pada masyarakat, mereka sangat dahagakan ilmu dan penerangan mengenai indahnya islam. Berfacebook tidak salah, tetapi jangan menjadikan facebook itu menyebabkan para daei lalai dan leka sehingga lupa peranan sebenar kita sebagai daei. Ayuh para daei bersama mengubah masyarakat kerana kita sayangkan mereka kerana Allah. Umat akhir zaman seperti biasa dengan maksiat, pembunuhan, aurat tidak ditutup, berkhalwat dan bercakap benda yang tidak mendatangkan hasil pada ummah.

Panjang sangat rasanya entry kali ni...setakat ini je kot...slogan aku

"Anda Bijak Jauhi Zina"




Monday, September 13, 2010

Tepen oh Tepen

بسم الله الرحمن الرحيم

Alhamdulillah, hasratku tercapai juga pergi ke negeri kelahiranku di Perak tahun ni, walaupun aku lahir kat Kuala Kangsar,tapi tetap bersyukur. 2 Syawal 1431 bermula pengembaraan seorang diri ke Taiping. Aku pergi Taping naik keretaapi KTMB selama 4 jam lebih dari 3.30petang-8.15 malam. Sampai je aku kat stesen Taiping, aku kena menunggu sahabat kak Rabunah untuk ambik pergi ke rumahnya,Selinsing. Jauh jugak la dari rumah dia, dalam 20 minit menaiki motor..memang adventure. Demi sahabat, Kak Rabunah sanggup aku dari jauh..terharu

Esoknya, 3 Syawal 1431
Aku dengan Kak Rabunah bersiap-siap pergi rumah sahabat kami Kak Fatimah yang berkahwin, tapi sebelum tu,sempat kami beli hadiah special punya untuk dia (hasil kumpul duit ramai-ramai sahabat UKM). Serba sederhana majlis Kak Fatimah, hanya dijemput saudara-saudara terdekat dengan kawan-kawan kenalan, meriah juga la. Kalau diikutkan raya, sape je yang nak datang dari jauh-jauh semata-mata pergi ke rumah orang kahwin..tapi aku sanggupkan juga,sorang-sorang demi memenuhi undangan seorang sahabat aku..dulu kak fatimah pernah jadi rumate, housemate aku kat UKM, jadi macam rapat jugak la.Teringat hadis nabi pasal undangan perkahwinan dalam Riwayat Bukhari dan Muslim

"Apabila seorang daripada kamu diundang menghadiri kenduri kahwin, maka hendaklah dia menghadirinya"

Hukumnya fardhu ain. Kalau mak aku la kan, bila dapat undangan perkawinan, kalau mak tak boleh pergi,dia mesti mintak sesiapa yang boleh wakilkan keluarga untuk hadiri majlis tu
betapa pentingnya memenuhi jemputan orang demi menjaga tali persaudaraan. Bahagia je aku tengok diorang, bila la time aku..huhu.Semoga kak Fatimah dan pasangan bahagia di dunia dan akhirat..ameen. Selepas itu, aku meneruskan perjalanan mencari laksa Perak,apa beza laksa Perak dengan laksa negeri lain. Laksa Perak ni kuahnya cair sikit, mee laksa dibuat dari tepung beras(cepat kenyanng). Sebu perut menghirup kuah laksa...petang2 tu sempat juga menikmati kecantikan alam,sawah padi kat kawasan banyak sangat...rumah Kak Rabunah sangat kampung, sebab masih ada titi kayu, bendang jalan yang sempit dan bilik air guna lilin (huhu sebab tak pasang current lagi). Malam tu kami pergi beraya rumah adik junior kat Kg Gajah,jauh woo dari Tepen..2 jam lebih,Perak ni sangat jauh antara daerah,2 jam bru sampai daerah lain, sampai je rumah dia dalam jam 12 lebih, dihidangnye nasi, pergh kenyang bangat.

3 Syawal
Kami bertolak balik ke rumah Kak RAbunah semula, seblum balik sempat juga merasa ketam masak kunyit, oleh kerana ketam itu keras, ibu jariku luka dibuatnya. Tiket bas pukul 11.30 pagi, pukul 11 bertolak dari rumah dengan dibekalkan jagung dari kebun Kak Rabunah. Sedih juga terpaksa meninggalkan Kak Rabunah, bila la dapat jumpa lagi sahabat macam ni baik. Setakat ni semua rumah sahabat-sahabat yang aku pergi,semua rumah kampung dan duduk kampung. Best la dapat mengembara mengenali keluarga sahabat. Sori la tak dapat nak letak gambar, lupa bawak kamera..ni pun gmbar dalam internet..huhu




Jauh Perjalanan, Luas Pengetahun, Kita Berukhwah kerana Satu Aqidah

Saturday, August 28, 2010

Sudah fikir raya???

بسم الله الرحمن الرحيم

Tinggal beberapa hari je tinggal Ramadhan, sedih pun ada. Aku suka sangat bulan Ramadhan, sebab apa ek? sebab banyak sebab,antaranya bulan ini bulan dimana bulan manusia kembali kepada fitrah. Asal fitrahnya manusia ini sukakan kebaikan dan ketenangan, bulan ini ramai manusia yang berlari-berlari membuat kebaikan, kalau sebelum bulan ini, anak-anak yatim dilupai, tak tahu wujudnya persatuan atau pertubuhan anak yatim di tempat sendiri, bulan ini mencatat sejarah anak-anak yatim diingati, disumbangnya pelbagai hadiah, dijemput makan ke hotel-hotel lima bintang dan dilayan seperti anak sendiri...Sepatutntnya bukan pada bulan ini sahaja pon, kita wajib menghargai dan meraikan mereka. Teringat firman Allah mengenai anak yatim dalam Surah Al-Baqarah:22

"Dan mereka bertanya kepadamu tentang anak yatim, katakalah: "Mengurus urusan mereka secara patut adalah baik, dan jika kamu bergaul dengan mereka, maka mereka adalah saudaramu; dan Allah mengetahui siapa yang membuat kerusakan dari yang mengadakan perbaikan. Dan jikalau Allah menghendaki, niscaya Dia dapat mendatangkan kesulitan kepadamu. Sesungguhnya Allah Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana."

Sekiranya ada kekawan kita yang statusnya anak yatim, layan la mereka dengan sebaiknya, jagalah hatinya. Malam sepuluh Ramadhan yang masih tinggal ini,sepatutnya masjid-masjid menjadi tempat untutk bertaqqarub pada yang Esa, tapi pelik masa ni la tengok kat masjid semakin berkurang orang solat tarawikh. Lagu raya dah pasang, hiba rasanya...adakah ramadhan kali ini aku sudah buat sehabis baik dalam mengejar kebaikan dan kebajikan.

Bulan ini bulan orang ramai bersedekah, kalau minta sumbangan untuk program selalunya dapat banyak, kalau bulan lain berkira sikit la orang nak bagi sumbangan..hihihi. Kita ambik teladan dan ikutan dengan akhlak Nabi Muhammad S.A.W, walaupun baginda pun tidak berharta baginda tetap bersedekah. Dalam satu peristiwa, pernah Nabi memberikan baju yang baru dibeli dan dipakainya apabila didatangi oleh seorang lelaki Arab yang meminta baju itu daripada baginda.

Rasulullah SAW pernah bersabda daripada Abu Hurairah r.a. maksudnya: "Sedekah tidak akan mengurangkan harta seseorang. Sesiapa yang bersikap pemaaf Allah akan menambahkan kemuliaan baginya. Dan sesiapa yang bersikap tawaduk kepada Allah maka Allah akan menaikkan darjatnya." (Sahih Muslim).

Aku juz huraikan sedikit pasal bulan Ramadhan,kalau nak dihuraikan terlalu panjang. Raya ni, ada kelainan sebelum dari tahun-tahun sebelum ini..raya ketiga sahabat serumate masa first year nak kahwin kat Bagan Serai, so dengan itu, aku bersama rombongan sahabat yang lain akan pergi ke rumah beliau...huhuh...rasanya dah lama sangat tak balik Perak. Last balik masa form 4, itupun sebab ada sepupu kahwin, rindunya pada kampung halaman, walaupun tak dapat balik Kuala, dapat jejak Perak pun rasa sangat teruja...
PERAK wait for me...

Monday, August 9, 2010

3 tahun yang berlalu


بسم الله الرحمن الرحيم

Alhamdulillah tamat juga akhirnya 3 tahun perjuangan sahabat-sahabat aku di UKM.
Perjuangan dalam menuntut ilmu dan membentuk identiti untuk digunakan ke masyarakat luar nanti berdasarkan acuan islam.

Terasa baru semalam kenal mereka,sedar tak sedar dah masuk 3 tahun. Banyak benda aku belajar dari mereka,erti ukhwah pengorbanan,adab dalam bersahabat dan banyak lagi kenangan manis tak dapat diungkapkan lagi. Tahun depan aku pulak grad,walaupun agak sedih tak dapat grad sama-sama dengan mereka semua,tapi apa kan daya takdir Allah dan tentukan.Jodoh, pertemuan,perpiasahan semua Allah tentukan.Aku kena banyak bersabar dan redha.

Sahabat-sahabat perjuangan Muslimat sekalian kak tikah,k.fiz,k.aisyah yusof,k.fatimah, k.jamilah,nisa',k.zan,k.kiah,k.rabunah dan k.bi..terima kasih sudi bersahabat dengan insan kerdil ini.Sahabat-sahabat fst nana,noriah,syida,izawati,k.ain,k.tasneem,mardhiah,huda,rahizah,hakim,aiman,arif dan zul...terima kasih kerana memahami perangai saya.huhuh.Tak lupa gak pada semua sahabat-sahabat perjuang ISUKM yang telah bergraduasi

Esok 1 Ramadhan,sudahkah aku bersedia dengan kedatangan ramadhan.Banyak sungguh peristiwa pada zaman nabi di bulan ramadhan termasuklah perang Badar,nuzul Al-Quran dan lain-lain.Semoga aku dapat mendapat ibrah dengan sirah yang berlaku.

Dah lama tak update blog,idea ngan ayat pun tunggang langgang,post ni aku tulis sebagai ucapan tahniah dan terima kasih aku kat sahabat-sahabat.biarlah gambar berkata-kata


Tuesday, May 18, 2010

Dulu comel sekarang Hensem


بسم الله الرحمن الرحيم


Sapu sikit,berhabuk sungguh blog ni,siap ada sarang labah-labah,ish 3x.
Bersedia mencoretkan kalam...

Entry kali ni nak citer pasal my family,about my 2 little brother,Mohd Amirruddin dan Abdul Qodir Jalaini.Adik beradik aku ramai sebenarnya,adalah 12 orang,so kena citer peringkat demi peringkat,baru ada thrill. Umur Amir sekarang 18 tahun manakala Qodir 16 tahun.Sorang lahir kat Perak sorang lagi lahir kat N.Sembilan.Qodir the only one was born at Nine State(N.9).
Sebab apa saya sayang diorang ni,sebab diorang ni best(try ikut gaya cakap dalam iklan Petronas) hahah.

Kisahnya bermula begini,nak cerita tentang pendidikan sebenarnya,dulu masa sekolah rendah kami semua disekolahkan di sekolah biasa,hanya sekolah menengah membezakan kami.
Masa tu adik aku Amir dapat 4A 1B UPSR,dengan keputusan yang dia dapat dia layak pergi ke sekolah asrama penuh atau separuh penuh memandangkan quato lelaki masuk sekolah asrama penuh dilonggarkan. Suatu petang yang damai,cikgu dan guru besar sekolah rendah adik aku datang kat rumah, hajat mereka besar,diorang bawa surat tawaran MRSM untuk adik aku, mereka memujuk adikku untuk masuk sekolah itu. Mak menyerahkan segala keptusan pada adik. Sehari dua juga la dia fikir,kakak aku suruh dia masuk MRSM,alhamdulillah dia keputusan hasil pengaruh dua pihak kakak= MRSM, abang = sekolah agama. Dia pilih sekolah agama,Sekolah Agama Pedas kat N.9. Kat sekolah dia pegang pengawas sekolah dengan badar,sejuk telinga dengar. Kalau balik rumah je,mesti dia citer pasal pergerakkan Badar dan masalah kawan-kawan kat aku,ala-ala usrah pula.

Adik aku Qodir plak dapat result best nyer UPSR 5A..tanpa was-was terus dia masuk sekolah asrama penuh SMKAP Labu...Banyak benda yang aku dapat dari adik aku yang dua orang ni.
Sorang suka nasyid,Amir.Sorang lagi Qodir suka silat.Adik-adik aku ni macam bodyguard aku lebih kurang.Kalau nak pergi mana-mana selalunya diorang teman,walaupun pegi pekan jalan kaki.Paling aku sayang sangat dengan diorang ni,selalu kongsi ilmu agama yang diorang dapat.
Result Amir SPM gempak juga,boleh masuk matrik dan universit jadi jurutera tapi tekad dia kuat,cita-cita nak mendalami tafsir al-quran dan hadis kat Mesir..kesian tengok dia,kawan-kawan yang sebelum ni masuk kelas untuk STAM keluar bila dapat masuk matrik.Aku sokong 100% dengan keputusan dia, bagi aku,nak atau tidak dalam satu keluarga mesti ada sorang yang mendalami ilmu agama dengan mendalam,supaya keluarga boleh rujuk pada dia.

Tak tahu nak cerita apa lagi,tapi apa yang penting ilmu je yang boleh mengubah nasib seseorang.
Kedudukan orang yang berilmu berbeza dengan orang tidak berilmu di sisi Allah sebagaimana dalam firman Allah

"Allah akan mengangkat kedudukan orang-orang yang beriman dan diberikan ilmu di antara kalian beberapa darjat. Allah Maha Mengetahui apa yang kalian kerjakan."
(Al-Mujadilah 58:11)




Monday, April 5, 2010

Yes I Can !!!

بسم الله الرحمن الرحيم


Memecahkan rekod tidak mengupdate blog hampir sebulan,apa yang menyibukkan diri saya selama 3 minggu lebih ni, saya pun tak tahu..huhu.Sebenarnya dalam masa 3 minggu lebih ini saya disibukkan dengan presentation yang banyak dan assaiment berkumpulan yang memerlukan komitmen.Semua itu hanya alasan.hehe.

Bila petang tiba,hujan rahmat mula turun,katak-katak membunyikan iramanya,tidak lupa juga aku melihat katak-katak ini bukan sahaja menyanyi tetapi "melompat-melompat" keriangan,seakan-akan memahami situasi negara.Slogan-slogan satu atau One semakin rancak kedengaran di corong-corong radio dan paparan televisyen.

Keris kesultanan Melayu kembali dijulang sehingga lupa adab dan budaya sebagai seorang beragama.
Suasana Malaysia yang penuh dengan dengan corak warna-warni membuatkan aku banyak berfikir,suatu masa nanti aku pula yang mecorakkan negara ini.

Sebelum aku mencorakkan negara ini dengan warna yang cantik, perkara asas atau pembentukkan seorang muslim perlulah dilatih sejak sekarang. Yakin, ini lah tajuk entry sebenar yang aku mahu sampaikan."You is what You Think".."Yakin la pada diri,semua benda boleh terjadi".Slogan ini seringkali didengari, lebih-lebih lagi nak dekat exam. Betul tak?..

Sebelum aku menghuraikan lebih panjang, ingin aku bawakan sebuah kisah teladan yang dibawakan dalam sebuah hadith sebelum kelahiran nabi Muhammad S.A.W.Kisah ghulam dakwah,ahli sihir dan seorang abid.ceritanya lebih lanjut boleh baca di sini. Aku mengetahui kisah ini melalui buku yang diberikan oleh ustazah ku di sekolah menengah sebagai bekalan masuk ke menara gading. Aku masih simpan buku itu "Antara Iman dan Harakah" . Begitu banyak ibrah dan pengajaran yang aku dapat dari kisah ini. Paling menyentuh hati seorang muslim iaitu sifat yakin pada Allah itu penting. Ghulam itu yakin hanya Allah sahaja boleh mematikannya walaupun begitu banyak cara hukuman yang diberikan oleh pemerintah yang zalim itu.

Teringat usrah beberapa minggu lepas yang menghuraikan tingkat yakin oleh tokoh terkenal ibnu Taimiyah.Ada 3 peringkat. Pertama : ilmu yakin, kedua : ainul yakin dan ketiga : hakkul yakin.Ibnu Taimiyah berkata :ilmu yakin itu adalah ilmu yang kita dapat melalui pengkhabaran, pemerhatian dan dan perbandingan.Yang kedua ainul yakin iaitu apa yang kita lihat dengan mata kita dan ketiga hakkul yakin iaitu merasainya sendiri. Sebagai contoh madu. Kita mendengar dari kawan-kawan kita madu ini manis (ilmu yakin). Kita melihat sendiri madu itu dikerumuni dengan semut (ainul yakin) dan akhir sekali dengan merasainya, madu memang manis (hakkul yakin).
Keyakinan diri itu hadir apabila kita yakin dengan Allah. Sebab apa aku cakap macam ini. Apabila kita yakin Allah itu Maha Mengetahui dan Maha Berkuasa, maka sesuatu perkara yang kita ingin kita lakukan kita pulangkan pada Allah setelah berusah kerana kita yakin Allah lah yang menjadikan sesuatu perkara, memberikan kekuatan dan mennghilangkan rasa takut kita.

Bagaimana mendidik diri supaya yakin pada Allah. Hanya menyucikan diri dengan membuat perkara-perkara wajib dan sunat. Apabila bersangka baik dengan Allah, maka Allah akan memberikan apa yang kita sangkakan. Seperti mana dalam firman Allah dalam Hadith Qudsi : "Aku adalah apa yang hambaku sangkakan, dan Aku akan selalu bersamanya selama ia mengingatku". Ayat ini seringkali menujah dikepalaku apabila sedih menimpa diri, hilang keyakinan diri dan iman ku berkurang.. Buku Dr. Abdullah Aidh Al-Qarni dengan tajuk "Rahsia dan Keajaiban Cinta Allah s.w.t" yang aku sedang baca ini membawa makna sebenar keyakinan seorang hamba kepada penciptanya. Beliau menerangkan bagaimana cara mencapai kejayaan yang sebenar sebagai seorang muslim katanya " qiamulail merupakan kunci utama kejayaan hidup. Dengan qiamualail, seseorang akan berhati lapang sehingga semua masalah yang dihadapi dengan sikap positif . Sebab orang yang sentiasa Qiamualail adalah orang bersyukur kerana hati telah jernih serta dalam suasana keheningan malam maka orang yang berqiamulail akan mudah berfikir, baik untuk memperolehi tambahan ilmu mahupun memikirkan jalan keluar terhadap pelbagai masalah." Beliau juga penulis bagi buku yang terkenal iaitu "La Tahzan".

Tidak mahu memanjangkan kalam atau bicara. Satu pesanan yang diberikan oleh sifu kepada anak muridnya panda dalam filem kartun Kungfu Panda yang boleh kata peransang pada kawan-kawan

"There is no secret ingredient, you just have to believe"

Slogan saya "Yakin la Pada Allah, Kita akan yakin pada diri"




Wednesday, March 10, 2010

Syurga Cinta vs Ketika Cinta Bertasbih

بسم الله الرحمن الرحيم

Alhamdulillah Allah masih sayangkan saya kerana diberi nikmat untuk bernafas di bumi yang semakin tua ini dan nikmat yang paling besar iaitu iman dan islam. Kalau sesiapa yang add facebook saya, saya pernah tulis dalam post wall saya "Saya mengimpikan novel Kombat Faizal Tehrani difilemkan,boleh jadi filem box office Avatar arahan James Cameroon kalah,tapi sapela yang nak jadi pengarah"..tak ramai yang respon dekat post tu, tapi saya tetap berterima kasih sesiapa yang sudi respon. Mungkin salah satu sebabnya tak ramai yang tahu novel Kombat tu.huhu.

Didikan dalam rumah itu penting. Kenapa saya cakap macam ni tetiba? Bila abang saya yang keempat balik kampung, dia selalu pesan kitorang, "abang Min tak suka kamu tengok tv drama melayu dan hindustan". Oleh kerana pesanan itu adalah tegas, kami terpaksa lah ikut.hiihiihi.Sebab apa ye abang Min tak bagi tgk drama melayu? kalau filem hindustan saya faham la,ada adegan-adengan yang tak elok untuk dilihat.Dari sekolah menengah lagi kitorang satu keluarga memang jarang tgk drama melayu except Cerekarama TV3 pukul 10 ari Sabtu. "Kalau drama melayu tak boleh tengok kami boleh tgk apa jer bang?". "Kamu tengoklah citer Inggeris kan ada"


Boleh tak saya katakan drama atau filem Melayu sekarang tak berkualiti?..hehehh ayat kontroversi.Sabtu lepas saya terbaca artikel dalam suratkhabar,tajuk " Filem tidak manfaatkan sastera"..pandangan ahli-ahli sastera lebih kurang macam pandangan saya..(perasan la plak)..Antara pandangan mereka yang memberi kesan pada fikiran saya; terlalu banyak anugerah yang diterima oleh para sasterawan negara tetapi tidak semua yang tahu, hanya golongan penyelidik sastera je yang tahu.Sebagai contoh sasterawan negara A.Samad Said karya sastera yang mendapat pengiktirafan "Hujan Pagi".Shahnon Ahmad dengan karyanya yang mengungkapkan kemanusiaan dan kemiskinan zaman kanak-kanak dalam "Ranjau Sepanjang Jalan" dan banyak lagi. Adakah karya-karya yang dihasilkan oleh sasterawan negara terlalu ketinggalan zaman sekiranya diadaptasi kepada filem?. Saya rasa anggapan begini salah,sebagai contoh filem Laskar Pelangi diadaptasi oleh novelnya, filem ini sangat mudah menceritakan kehidupan kanak-kanak miskin yang tinggal di kawasan pedalaman yang mempunyai begitu banyak impian dan mimpi untuk dikecapi, perjuangan guru-gurunya dalam mempertahankan sekolahnya untuk melihat anak-anak muridnya bersama harus dipuji.Filem ini mendapat sambutan ramai tidak kira di Indonesia mahupun dari luar negara.

Terbaru hangat diperkatakan dalam facebook di kalangan kawan-kawan fb saya mengenai Ketika Cinta Bertasbih,filem ini saya beri lima bintang."Terbaikla Pak Habib". Filem islamik yang meletup sehingga menjadi topik perbincangan manusia.Apa yang ingin ditonjolkan dalam filem ini bukanlah semata-mata kisah cinta Khairul Azam dan Althafunnisa tetapi sebuah cerita motivasi kepada manusia, selagi ada usaha selagi itu ada kejayaan.

Saya ingat lagi David Teo penerbit filem "Syurga Cinta" ingin bawakan dalam filemnya "cerita ini khas kepada wanita-wanita yang bertudung untuk mengenal "cinta""..wah wah pandai dia nak ajar cinta islamik pada kita. Motif dan objektif yang tidak jelas...nampak sangat nak kaut keuntungan semata-mata.Kalau anda semua tonton citer tu for sure bezanya lain dengan KCB,dari segi pergaulan lelaki dan perempuan, aksi di dalam disko yang memalukan, pakaian yang tidak menutup aurat, cinta kepada manusia semata-mata dan banyak lagi la.fuhh

Kalau nak bicarakan pasal filem barat, terlalu banyak karya novel mereka diadaptasikan menjadi filem contohnya "Lord of The Ring" dan "Harry Potter". Saya suka tengok citer Lord of the Ring,satunya sebab filem ini guna teknologi tinggi tapi tak lupa dasar sejarah yang ingin ditonjolkan. Kisah pengembaraan, best!.

Sebenarnya produser2 filem negara kita ini boleh berjaya tapi kena buang sikap "copy dan ikut membuta tuli". Kurangkanlah citer ikutan barat yang ntah kurang bagi pengajaran pada orang "Cicak Man,Bohsia, Rempit dan citer2 tahyul" tu belum masuk drama-drama melayu lagi. Buatla filem-filem yang mendidik bangsa, klu susah sangat nak cari idea, pegi bincang dengan sasterawan negara dan terbitla filem,bukan susah sangat.

Filem yang berkualiti bagi pandangan saya mestilah mempunyai ciri-ciri mendidik jiwa bangsa, penyelidikan yang terperinci sekirnya mengenai sains dan teknologi, unsur kerohanian juga tidak dilupakan dan paling penting letakkan islam pada atasya kerana "Islam untuk semua"..sesuai untuk semua.Oklah setakat di sini sahaja. Slogan saya kali ini
"Sokonglah filem-filem Islam"

Tuesday, March 2, 2010

Sayang tak terucap

بسم الله الرحمن الرحيم


Sibuk sangat 2 minggu ni,sampai nak tengok blog pun tak larat.Tajuk entry di atas adalah tajuk satu novel motivasi bagi aku.Sayang Tak Terucap karya penulis novel yang tak asing di dunia penulisan Malaysia Nurhayati Ibrahim.Di sini aku tuliskan sedikit sinopsis novelnya.

Delilah adalah seorang anak yang ditinggalkan oleh ayahnya dan dibesarkan oleh ibu,nenek dan datuknya yang buta.Masa kecilnya dihabiskan masa menemani ibunya berniaga untuk menampung kehidupan hariannya.Datuknya walaupun buta tetapi ayat-ayat Al-Quran ada di dalam ingatannya,seringkali menceritakan sirah-sirah anbiya kepada Delilah.Perwatakan Delilah berbeza dengan rakan-rakannya,hatinya cekal dengan dugaan yang datang.

Akhirnya dia berjaya menjadi doktor gigi dan mampu membuka kliniknya sendiri.Dipendekkan cerita ayah kandungnya berjaya menjejaki keluarga yang ditinggalkan.Dengan rasa sedih,kecewa dan rajuk yang berpanjangan, Delilah menolak kehadiran lelaki itu. Baginya sekali hati terguris,lukanya berparut lama. Apa maknanya ayah apabila lelaki itu cuma muncul ketika dia sudah berjaya. Di mana tanggungjawab lelaki itu ketika dia mengharungi saat getir bersama ibu,nenek dan datuknya yang buta.

Sekaya mana pun lelaki itu,masih tidak membuka pintu hatinya.Lelaki itu tidak sama pekerti dengan datuknya.Datuknya yang buta,tapi tidak buta hatinya. Datuknya buta tapi tinggi nilai kasih sayangnya.

Pun begitu,mestikah dia membiarkan rasa benci itu terus membelenggu hidupnya? Apalah guna akal fikiran jika tidak guna sewajarnya. Perlahan-lahan dia mengerti rahsia kehidupan,menginsafi kelemahan dan kekurangan setiap insan. Di bawa dirinya ke Mekah menunaikan umrah,di situ satu kisah pengorbanan dan kemaafan mengusik hatinya.Kisah Siti Hajar ditinggalkan bersama anaknya yang masih kecil,Nabi Ismail.

Dalam bahang terik mata hari di tengah-tengah padang pasir yang kering kontang, Nabi Ibrahim, menunggang unta bersama Siti Hajar. Perjalanan agak sukar, namun hal itu tidak memberi kesan kepada mereka. Yang lebih diharapkannya ialah ketabahan hati untuk meninggalkan Siti Hajar dan bayinya di bumi gersang itu.

Sepanjang perjalanan, dikuatkan hatinya untuk terus bertawakal. Dia yakin, Allah tidak akan menganiaya hamba-Nya. Pasti ada hikmah di sebalik perintah itu. Selepas kira-kira enam bulan perjalanan, tibalah mereka di Makkah.

Nabi Ibrahim memilih sebuah lembah di tengah-tengah padang pasir. Nabi Ibrahim turun dari untanya dan mengikat tali unta di sebatang pokok tamar.

Bahang sinaran matahari bukan kepalang. Tekaknya yang dari tadi kehausan, sedikit pun tidak diendahkannya. Yang difikirkannya, bagaimanakah cara memberitahu isterinya mengenai perintah Allah itu. Sepanjang perjalanan lidahnya seolah-olah kelu untuk berkata-kata.

Selepas Siti Hajar diturunkan, tanpa berlengah lagi Nabi Ibrahim bersiap sedia untuk pergi. Apabila Siti Hajar melihat perlakuan suaminya, yang bergegas-gegas mahu pergi, ditariknya jubah suaminya sambil merayu-rayu:

"Wahai suamiku, apakah aku akan ditinggalkan bersama anakmu di sini?"

Tanpa memandang wajah isterinya, Nabi Ibrahim hanya mampu menganggukkan kepala. "Oh... kiranya kerana dosaku menyebabkan engkau bertindak begini, ampunkanlah aku. Aku tidak sanggup ditinggalkan di tengah-tengah padang pasir yang kering kontang ini."

Nabi Ibrahim menjawab: "Tidak wahai isteriku, bukan kerana dosamu..."

Siti Hajar bertanya lagi: "Kalau bukan kerana dosaku, bagaimana dengan anak ini... Anak ini tidak tahu apa-apa. Tergamakkah engkau meninggalkannya?"

Kepiluan dan kesedihan Nabi Ibrahim, hanya Allah yang tahu. Katanya: "Tidak, bukan itu maksudku. Tapi apa dayaku... ketahuilah, ini semua adalah perintah Allah."

Apabila disebut perintah Allah, Siti Hajar terdiam. Kelu lidahnya untuk terus merayu. Terbayang olehnya penderitaan yang bakal dihadapi sendirian nanti. Dia yakin kalau tidak kerana perintah Allah, masakan sanggup suaminya meninggalkan dia serta anaknya di situ.

Siti Hajar sedaya upaya menguatkan pergantungan dan pertolongan kepada Allah. Namun hatinya masih tertanya-tanya, apakah hikmah di sebalik perintah Allah itu? Ketika gelodak hatinya semakin memuncak, dengan rahmat Allah, disingkapkan penglihatan Siti Hajar ke suatu masa akan datang. Digambarkan tempat itu nantinya akan didatangi oleh manusia dari serata pelosok dunia, yang berduyun-duyun datang untuk membesarkan Allah.

Melihat peristiwa itu, terpujuklah hatinya. Cinta dengan Allah, dengan menegakkan agama-Nya, perlukan pengorbanan. Lalu dengan hati yang berat tetapi penuh keyakinan, Siti Hajar berkata kepada suaminya: "Jika benar ia adalah perintah Allah, tinggalkanlah kami di sini. Aku reda ditinggalkan." Suara Siti Hajar mantap sambil mengesat air matanya.

Ditabahkan hatinya dengan berkata: "Mengenai keselamatan kami, serahkanlah urusan itu kepada Allah. Pasti Dia akan membela kami. Masakan Dia menganiaya kami yang lemah ini."

Siti Hajar menggenggam tangan suaminya. Kemudian dikucupnya, minta reda di atas segala perbuatannya selama mereka bersama. "Doakanlah agar datang pembelaan Allah kepada kami," kata Siti Hajar.

Nabi Ibrahim terharu dan bersyukur. Isterinya, Siti Hajar memang wanita terpilih. Dia segera mengangkat tangannya untuk berdoa: "Ya Tuhan kami. Aku tinggalkan anak dan isteriku di padang pasir yang tandus tanpa pohon berkayu dan buah-buahan. Ya Tuhan kami, teguhkanlah hati mereka dengan mendirikan sembahyang, jadikanlah hati manusia tertarik kepada mereka, kurniakanlah rezeki pada mereka daripada buah-buahan mudah-mudahan mereka bersyukur kepada-Mu."

Menitis air matanya mendoakan keselamatan anak dan isteri yang dicintai. Hati suami mana yang sanggup meninggalkan anak dan isteri di padang pasir tandus yang sejauh enam bulan perjalanan dari tempat tinggalnya. Namun atas keyakinan padu pada janji Allah, ditunaikan juga perintah Allah walaupun risiko yang bakal dihadapi adalah besar.

Selesai berdoa, tanpa menoleh ke arah isteri dan anaknya, Nabi Ibrahim terus meninggalkan tempat itu dengan menyerahkan mereka terus kepada Allah. Tinggallah Siti Hajar bersama anaknya yang masih merah dalam pelukannya. Diiringi pemergian suaminya dengan linangan air mata dan syukur. Ditabahkan hati untuk menerima segala kemungkinan yang berlaku.

Delilah mual tersedar,kisah yang pernah diceritakan oleh datuknya.Dia menginsafi diri,"mampukah aku menjadi sperti Siti Hajar".Pulangnya dari umrah membawa sinar kemaafan pada ayahnya.Syarikat besar milik ayahnya diserahkan kepada anak kandungnya,Delilah.

Tatkala habis novel ini dibaca,ketika itu juga air mataku berlinang laju."Ya Allah Ya Tuhanku,lembutkanlah hati hambamu ini dan jadikanlah aku setabah Siti Hajar"



Wednesday, February 17, 2010

Masih ada masa untukmu


بسم الله الرحمن الرحيم


Begitu sukar untuk aku mulakan bicaraku pada kali ini,mengorek semula kenangan yang berada kotak minda untuk dikongsikan pada para pembaca.
Kisahnya bermula di sini...

"Aku datang sekolah ini pun sebab mak ayah aku yang suruh,kalau diikutkan hati aku tak nak belajar dah"kata-kata seorang teman aku selepas beberapa bulan berkenalan.Dia mula tidak segan untuk bercerita lebih dalam kisah peribadinya padaku.Aku mendengar dengar teliti..."aku kesian sebenarnya kat mak ayah aku,banyak sangat aku susahkan diorang.Selalu je sebelum ni,aku lari rumah,agaknya diorang tak tahan diorang hantar aku kat sini" kalau kau lari rumah kau duduk umah sape?.."rumah boyfriend aku"dia menjawab..dalam hatiku cuma beristighfar panjang."Kau nak tahu satu perkara tak?"."Apa dia?Kalau kau nak tahu aku pernah gugurkan anak 2 kali.Sakit memang sakit tapi macamana nak buat aku tak ready lagi nak jaga anak."Ya Allah,betul ke yang aku dengar ni,mak ayah kau tahu tak ni?dia pun jawab macamni,mak ayah aku tahu je,pernah je diorang cari aku kat umah boyfriend aku pujuk balik,mak aku menangis ayah aku tak tahu nak buat macamana dah,diorang dah tak larat marah aku."Ya Allah bukakan pintu kawanku ini untuk kembali semula di jalanMu"

Aku hanya mengeleng,terkejut,sedih dan takut dengan apa yang aku dengar.Aku tak pernah jumpa mak ayah dia ni,tapi aku dengar mak ayah dia memang baik sangat.Mak ayah member aku ni tak abis belajar,mungkin salah satu faktor menyebabkan anak dia jadi macam ni.Sebab apa aku cakap macam ni,faktor utama perkara ni boleh berlaku sebab mak ayah kurang tahu atau jahiliyah bab-bab agama ni.Didikan agama yang diberikan kat anak-anak kurang.

Aku nampak perubahan pada diri dia,rajin dia membaca al-quran sebelum tunggu azan maghrib semasa berkumpul di surau blok asrama.Walaupun bacaan merangkak-rangkak.Dia aliran vokasional,boleh dikatakan cepat pick up dalam bab pelajaran,selalu juga dia minta aku ajar matematik moden,salah satu subjek sama dengan aku.Walaupun kadang-kadang ada solat yang ditinggalkan tapi aku cuba sedaya upaya mengingatkan dia perkara-perkara wajib yang perlu dibuat.Alhamdulillah dia dengar nasihat aku,dia bukannya macam sesetengah member dalam dorm aku yang susah ditegur bila bab-bab fardhu ni.

Pada suatu petang yang damai...aku terdengar kecoh-kecoh dari blok asrama aku.."wei korang nak tahu "....." lari pegi landasan kereta api nak bunuh diri." Aku mula mencari kesahihah berita,aku sibuk bertanya kepada member-member yang melihat perkara ini.Ada sorang kakak pengawas dia mengiakan kejadian tersebut "kalaula akak tahu cikgu hensem yang selamatkan "......" akak pun nak g bunuh dirila..hahha" main-main pulak akak ni,aku tengah risau apa yang berlaku dia ni plak gatal pasal cikgu muda yang selamatkan member aku ni dari bunuh diri...Fuhh memang dashyat.Aku berasa sangat bersalah,aku kurang mendampingi dia kerana terlalu sibuk dengan pelajaranku,aku hanya boleh memerhati dan berbual sesekali dengannya kerana kami bukan dari kelas yang sama.

Esoknya,mak ayah dia datang jumpa pengetua.Dia kena kaunseling sikit.Akhirnya keluarga dia buat keputusan untuk berhentikan dia dari sekolah.Sedih hati hanya Allah yang tahu.Aku tak tahu apa akan jadi kat member aku lepas ni.
Kebanyakkan member-member aku yang dihantar ke sekolah ada masalah keluarga,contohnya family broken,sehinggakan dia larut dengan boyfriend dia,tapi dia ni untung sikit sebab family dia kaya.Aku rasa bersyukur dan beruntung sebab Allah tempatkan aku kat sekolah ni supaya aku mendapat pengajaran dan ibrah apa yang terjadi.Hikmahnya terlalu besar.Realiti yang sukar untuk diterima.



Adakah pintu taubat tertutup bagi mereka?tidak kerana Allah Maha Pengampun asalkan mereka bersungguh-sungguh bertaubat kepadaNya.Aku pernah berbincang dengan sahabat-sahabat aku ini tentang pembuangan bayi.Satu statement yang aku suka sangat dengar dan menjadi muhasabah bagi aku "saya pernah melihat orang melakukan dosa besar,diakhir hayatnya dia bertaubat dan menjadi orang yang soleh..tapi kita tak tahu akhir hayat kita sama ada baik atau buruk,semoga Allah tetapkan kita dalam islam"

Di sini dapat kita simpulkan keluarga bahagia yang cukup dengan didikan agama amat penting untuk lahirkan anak yang soleh dan solehah dengan izin Allah.Keluarga yang berpecah boleh menyebabkan bermacam-macam kemungkinan yang negatif tetapi kita pulangkan semula pada setiap iman individu.Jalan taubat masih terbuka untuk semua orang kerana Allah Maha Penyayang.Firman Allah dalam surah Az-Zumar ayat 53


"Katakanlah (wahai Muhammad): "Wahai hamba-hambaKu yang telah melampui batas terhadap diri mereka sendiri (dengan perbuatan-perbuatan maksiat),janganla kamu berputus asa dari rahmat Allah,kerana sesungguhnya Allah mengampunkan segala dosa sesungguhnya Dialah jua Yang Maha Pengampun lagi Maha Mengasihani"




video



Saturday, February 13, 2010

Say No to Valentine!!

بسم الله الرحمن الرحيم

Kali ini aku aku mahu kongsikan lirik lagu Melly Goeslow dari Ketika Cinta Bertasbih II
Muhasabah pada diri dan pembaca-pembaca...

Haram-haramkah aku
Bila hatiku jatuh cinta
Tuhan pegangi hatiku
Biar aku tak jadi melanggar
Aku cinta pada dirinya
Cinta pada pandang pertama
Sifat manusia ada padaku
Aku bukan Tuhan

Haram-haramkah aku
Bila aku terus menantinya
Biar waktu berakhir
Bumi dan langit berantakan

Aku tetap ingin dirinya
Tak mungkin hatiku berdusta
Hanya Tuhan yang bisa jadikan
Yang tak mungkin menjadi mungkin

Aku hanya ingin cinta yang halal
Di mata dunia juga akhirat
Biar aku sepi aku hampa basi
Tuhan sayang aku
Aku hanya ingin cinta yang halal
Dengan dia tentu atas izinNYA
Ketika cinta bertasbih
Tuhan beri aku cinta
Ku menanti cinta...


Surah Al-Baqarah Ayat 216:

"Boleh jadi kamu membenci sesuatu,padahal ia amat baik bagimu, dan boleh jadi (pula) kamu menyukai sesuatu,padahal ia amat buruk bagimu; Allah mengetahui,sedangkan kamu tidak mengetahui"





Thursday, February 11, 2010

Betul ke?


بسم الله الرحمن الرحيم

Sebelum meninggalkan UKM ni,ada benda yang dalam fikiran ni yang belum terluah kat blog ni...Ada sahabat baik aku ni cakap macamni "kenapa bila baca blog Aisyah ni berbeza dengan apa yang Aisyah cakap?" aku tanya dia,apa yang bezanya...dia pun jawab "kadang-kadang pendapat dan pemikiran Aisyah tak terkeluar masa kat dalam blog,nape ye?..huhhu aku pun membalas dengan selamba "tak tahu la,mungkin saya baru lagi kot dalam penulisan,kadang-kadang saya pon rasa macam tu juga...macam jadi diri orang lain..senang cerita macam skema cara penyampaian isi dalam blog dan tak dapat nak hurai dengan apa yg difikirkan"....perbualan kami berhenti kat situ je..betul ke?aku pulangkan pada semua pembaca yang mengenali diri yang serba kekurangan ini.

Tapi bukan setakat ini yang mahu tulis dalam entry ni.InsyaAllah..entry aku selepas ini akan lebih matang dalam mengupas isu-isu dan persoalan-persoalan semasa.Sebenarnya nak buat entry best biar diri si penulis bersedia bukannya dari permintaan atau rasa terdesak nak menulis sebab dah lama tak update blog..,kesimpulan ikhlas,menulis dari hati.

Firman Allah

"Tiadalah mereka diperintah,kecuali supaya menyembah kepada Allah dengan ikhlas dalam menjalankan agama yang lurus dan mendirikan solat,mengeluarkan zakat.Itulah agama yang lurus"
Al-Baiyinah:5





Wednesday, February 10, 2010

Bertindak biar faham...



بسم الله الرحمن الرحيم

Sandarkan sesuatu biarla pada Al-Quran dan As-Sunnah....
Menyusuri sirah Nabi Muhammad S.A.W,keislaman Saidina Umar Al-Khattab menjadi salah satu doa dalam mengembangkan islam dengan cepat dan mudah.Surah Thaha yang didengari oleh Saidina Umar membuatkan pintu hidayah terbuka dan seterusnya islam berjaya disebarkan dengan terang-terangan.Peristiwa hijrah mencatat sejarah bagi khalifah ini sebagai seorang pejuang islam yang berani.Khalifah ini mencabar pihak kafir Quraisy untuk menghalangnya dalam berhijrah ke Madinah.

Kata Umar:"Barangsiapa yang sanggup menjadi ibunya keseoranga disebabkan kematian anak,meletakkan anak-anak mereka menjadi yatim piatu lantaran kematian bapa,sanggup menjadikan isteri kesayangannya menjadi balu kerana kematian suami,marilah kita adu senjata di sebalik bukit ini." Cabaran inilah yang menggetarkan hati-hati puak kafir Quraisy.Semua ini Saidina Umar lakukan kerana dia tahu Islam agama yang benar tidak perlu takut untuk dizahirkan.

Tahun ini genapla 3 tahun aku menghadap Pilhan Raya Kampus(PRK). Tahun ini mencatat peristiwa berdarah di bumi UKM.Sebelum ini,segala kesalahan dan ketidakadilan didiamkan kerana masih boleh bersabar dengan apa yang berlaku. Tahun ini,kami perlu kuat dan berani dalam menyuarakan penindasan yang berlaku.Pertandingan bola yang bukan di atas padang yang sama menyebabkan sukar menentukan pemenang.Padang yang penuh lumpur dan padang kering tanpa gangguan air.

Mengapa perlu aku huraikan kembali PRK ini,sedangkan terlalu lama benda sudah pergi.Mungkin pandangan yang diminta oleh pembaca membuatkan aku perlu memerah idea untuk menulis.Segala bait kata yang aku tulis,aku perlu bertanggungjawab.Tiap-tiap tahun pihak Aspirasi dengan slumber nye melakukan kesalahan masa hari kempen dan hari pengundian.Proses berkempen mereka bukannya di dalam dewan kuliah,kafe atau di tempat awam..tetapi kempen diorang dengan ugutan budak2 first year dan doktrinisasi pembangkang dan pro kerajaan sebagai modal mereka memperoleh kemenangan.Aku bawakan bukti yang aku dengar dari perjumpaan pengurus kolej,JAKSA dan student first year,macam ni kata pengurus kolej "Apa tujuan kamu masuk u?.Belajar kan,tak perlulah nak terlibat benda-benda yang boleh mengganggu pelajaran kamu.Kamu kena bersyukur dengan apa yang kolej dan u bagi kat kamu,janganlah buat perkara-perkara yang boleh melanggar AUKU dan menyebabkan kamu dibuang universiti." Doktrinisasi yang boleh merencatkan pemikiran mahasiswa dalam berfikir jauh.

Masa hari pengundian,kolej H membuka pondok panas,di belakang kaunter ditampal nombor2 calon di atas softboard.Sekarang siapa yang terdesak nak menang,biru atau ungu.Aku rasala diorang ni tak reti or tak baca peraturan yang pihak pentadbiran buat penat-penat.Masa hari pengundian tak boleh buka pondok panas dan pancing undi.Rata-rata kolej ada je pancing undi.
Lepas ni aku rasa bakar je buku peraturan pemilihan/panduan MPP tu then buatla peraturan sendiri.Puas hati diorang.

Malam pengumuman menyaksikan betapa ramai yang inginkan perubahan,keadilan dan ketelusan.Aku malas nak explain apa yg jadi sebenarnya,tapi aku kira puas melihat mahasiswa sedar ketidakadilan yang berlaku.Ada yang menangis,marah dan cool je apa yang berlaku termasukla aku...aku cool je.huuhu.Kalau nak dikirakan kami ini ekstrem,tak lah..sebab kami boleh menjadi seorang profesional yang masih boleh diplomasi dengan pihak pentadbiran.Wakil dari berjumpa dengan orang atasan menyatakan apa yang kami lakukan.2 tuntutan yang kami mahukan pada malam itu,pengiraan semula dan dialog dengan pengetua-pengetua kolej dan pihak pengurusan PRK.

Esoknya,selepas solat Jumaat antara wakil kami membuat sedikit penerangan dengan apa yang berlaku.Mereka hanya bercakap,tiada pergaduhan dan kekasaran yang berlaku.Apa yang menyedihkan aku,sanggup sekali pihak pentadbiran memanggil FRU untuk mendiamkan mulut mereka untuk berkata tentang keadilan.Ada yang ditahan digari.Aku masih cool...tarbiyah dari Allah..sedangkan Nabi yang bercakap di atas bukit Safa dicemuh dan dibaling batu dan najis inikan kita,hanya dikepung oleh manusia.Pengalaman yang berharga siapa yang ada kat situ.

Usaha kami bukan setakat memberi penerangan,kami bukukan bukti penyelewengan dan menghantar surat bantahan dan rayuan pada hari isnin minggu depannya.Tepat jam 5 petang keputusan rayuan dikeluarkan,kesedihan yang amat sangat aku tanggung dengan jawapan yang diberi,tapi macamana nak buat...orang yang membuat peraturan boleh je bagi jawapan ikut suka hati dia.Semangatku mula luntur...tapi aku gagahkan juga.Upacara berkabung bermula...demokrasi kampus sudah mati.Tuntutan kami untuk diadakan dialog bersama pengetua kolej dan pihak pelaksana tidak dilayan walaupun surat sudah dihantar.

Aku berbalik kepada tajuk entry aku,bertindak biar la kita faham.Demontrasi yang diadakan bukannya kerana suka ikut-ikut,tapi sebab kita mahu bagi tekanan sahaja pada pihak pentadbiran supaya jangan mainkan kami,kami mahukan PRK bersih tahun hadapan.Setiap event yang dilakukan,sesi penerangan dari kolej ke kolej bukan mahu memburukkan pentadbiran tapi untuk bagi kesedaran pada mahasiswa,kita golongan intelektual yang boleh berfikir perlu tahu apa yang berlaku,jangan jadi katak di bawah teko kaca.Belajar,belajar dan belajar.

Kenapa PRK perlu bersih dan telus?Kita mahu lahirkan pemimpin yang lahir dari sistem yang bersih,kalau menang dengan cara ugutan dan tak faham peraturan,nanti lahirla pemimpin yang korrup dan tak berintegriti.Kalau kami nak menang ada je cara kotor boleh buat,tapi kami tak mahu..kerana takut dengan alasan yang mahu diberi pada Allah.Aku suka terangkan kepada rakan-rakan aku,apa yang kita lakukan ni,biar dari kefahaman bukan membuta tuli.

Last sekali,hari tu aku pergi dialog antara agama kat DECTAR,dewan besar.Sejuk mata memandang,pelbagai kaum dan manusia join program tu.Kalaulah PMUKM yang dipimpin sekarang yang faham agenda yang dibawa sebagai mahasiswa yang berintegriti,tak hairan program-program ilmu macam ni mudah dilaksanakan.Wallhualam..


"Wahai orang2 yang beriman jika seseorang yang fasik datang kepadamu membawa suatu berita,maka telitilah kebenarannya,agar kamu tidak mencelakakan suatu kaum kerana kebodohan,yang akhirnya kamu menyesali perbuatanmu itu." al-hujurat:6





Saturday, February 6, 2010

Emosi yang perlu diubat..

Semenjak dua menjak ni,hati ini mudah tersentuh dengan apa yang berlaku di sekeliling..rasa sedih,marah,takut dan macam-macam lagi.Setakat mana aku mampu mengawalnya.Marah dengan ketidakadilan yang berlaku,sedih dengan orang yang rapat dengan kita mulai menjauhi,takut suatu masa nanti tiada siapa di sisi(sahabat).Minggu ini sahaja berapa kali badan hilang keseimbangan ion-ion senang cerita pening kepala.Semua aku pulangkan kembali pada ketetapan Allah.

Cukuplah isu-isu semasa yang berlaku Malaysia membuatkan aku berfikir panjang mengenai masa depan Malaysia yang semakin punah kerana hilang nilai-nilai kemanusian dan keharmonian.Hak yang diberi kepada sepatutnya dinafikan(isu wang royalti dan wang ehsan Kelantan),kes pembakaran gereja dan kepala babi di surau (bermula disebabkan isu kalimah Allah),kurangnya orang islam yang tidak menghormati agama lain (kenyataan Dato'Nasir pegawai Dato Najib yang kontroversi) dan paling menyedihkan kes Saiful Bukhari yang saya rasa malu bila membaca setiap kenyataan yang dia buat dalam mahkamah.Ini belum dhiuraikan lagi politik Malaysia yang berlaku.

Seakan-akan dunia hari ini berbalik kepada zaman jahiliyah yang dulu.Terasa berat kaki melangkah dan berat lagi kepala menanggung.Aku masih di dalam kampus hanya memerhati,suatu masa nanti aku akan keluar mengalami perkara yang realiti.Cabaran di dunia realiti lebih hebat berbanding di dalam kampus.Betul la apa yang dikata oleh ustaz ustazah,kampus hanyalah medan latihan sebelum ke dunia luar.

Mengimbas kembali sirah perjuangan Nabi Muhammad s.a.w,peritnya baginda menanggung sedih kehilangan bapa saudara dan isteri yang dicintai,sehinggakan Allah mengubat kesedihannya dengan berlakunya peristiwa isra' wa mikraj.Menaiki buraq yang terpilih dan dibawa naik ke langit melihat beberapa pengajaran kejadian yang berlaku,salah satunya melihat orang-orang yang memikul kayu-kayu besar di atas bahuny.Walaupun sukar membawanya,tetapi ditambah lagi bebanannya sehingga tidak terbawa.Jibrail memberitahu orang2 itu ialah orang yang suka menerima amanat-amanat orang tetapi tidak pernah disempurnakannya,malahan dia mahu menerima amanat2 lain kerana ketamakkannya.Terlalu banyak pengajaran yanng boleh diperolehi.

Tiap-tiap tahun aku tidak akan terlepas untuk mendengar kembali sirah ini walaupun perkara yang sama diulangi.Untungnya baginda diberi nikmat dan motivasi live dari Allah.Motivasi Nabi Muhammad samakin meningkat dengan nikmat dan anugerah yang dihadiah oleh Allah.Bagaimana pula aku?hanya insan biasa dibandingkan dengan baginda.Tetapi aku tetap bersyukur kerana dianugerahkan 2 nikmat yang besar islam dan iman.Aku takut nikmat ini ditarik oleh Allah dan menyebabkan aku masuk ke neraka,na'uzubillah.

Sekiranya aku bersedih seringkali aku merujuk kembali kesusahan,dugaan dan mehnah yang dihadapi oleh Nabi Muhammad.Percayalah tiada dugaan dan cabaran yang lebih hebat selain baginda.Betullah apa yang disabdakan oleh baginda"Berpegangla kamu kepada dua perkara,maka kamu tidak akan sesat selamanya iaitu Al-Quran dan As-Sunnah".
Satu nasihat dari kakakku "YB" yang tak jadi "YB"...sujud lama-lama sambil berdoa pada Allah kalau kita rasa sedih sangat.Tepat apa yang kakak aku cakap sebab dalam Al-Quran firman Allah
Surah AL-Baqarah :45
"Dan mohonlah pertolongan (kepada Allah) dengan sabar dan solat.Dan(solat) itu sungguh berat,kecuali bagi orang-orang yang kusyuk"

Satu lagu yang akak tu bagi kat aku "Laskar Pelangi"..suka lagu ni sebab harmoni bila mendengarnya.

Mimpi adalah kunci
Untuk kita menakluki
Berlarila tanpa lelah
Sampai engkau meraihnya

Laskar pelangi
Takkan terikat waktu
Bebaskan mimpimu di angkasa
Warnai bintang di jiwa

Menarilah dan terus tertawa
Walau dunia tak seindah syurga
Bersyukur pada yang kuasa
Cinta kita di dunia

Selamanya

Cinta kita kepada hidup
Memberi senyuman abadi
Walau hidup kadang tak adil
Tapi cinta lengkapi kita

Menarilah dan terus tertawa
Walau dunia tak seindah syurga
Bersyukur pada yang kuasa
Cinta kita di dunia 2x

Selamanya


Sunday, January 24, 2010

Ada aku kesah?

Bismillah pemula bicara....macam biasa cukup seminggu aku akan cuba update blog ni,walaupun takde benda sangat nak dicoretkan,tapi aku cuba yang termampu...

Setiap tahun tampok pimpinan akan berubah,baru jumaat hari tu aku turun jawatan,bila muhasabah diri balik,apa jela yang aku tolong untuk islam..2 program yang tak seberapa...tapi semua ini aku letakkan pada nilaian Allah.

Kalau tak salah aku,tak lama lagi pimpinan paling atas dekat universiti ni tak lama akan bertukar juga.Pilihan raya kampus menjadi tajuk hangat.Entry kali ini,aku akan kongsikan pengalaman aku masa tahun pertama sertai pilhanraya kampus.

Masa aku first year aku tinggal kat Kolej D,kolej yang kecil dan serba sederhana.Semua first year masa tu,wajib duk asrama,kedudukan asrama kat kolej ni macam bentuk bulatan,so apa yang kita buat depan bilik kita sekeliling boleh nampak,strategik tak kolej aku ni...huhuhu...memahami dengan lebih mendalam..

Tibalah masa PRK,masa tu bulan ramadhan,so macam biasa aku slaloo buka puasa dan solat terawikh kat masjid...lepas abis tarawikh aku join budak-budak ungu ni berkempen...cari pengalaman..Lebih kurang 11 lebih kempen habis,so aku,Syamila dan 2 orang lagi senior aku balik ikut tangga belakang...masa naik tangga nak masuk kawasan kafe kolej,aku nampak beberapa batang tubuh berpakaian hitam berkumpul kat depan tangga tu,aku jadi cuak,nasib baik senior aku pandai mainkan peranan."Jangan takutla,biasala tu "gagak hitam" berjaga waktu malam.Sampai je kat atas tangga tu,diorang pun tanya,"dari mana ni kak"? kitorang jawab dari tadarus kat masjid...memang betul pon ada tadarus kat masjid before berbuka tadi...dia bagi je kitorang jalan..dalam fikiran aku "apa motif diorang duk sini"..takut budak2 ungu kempen kat kolej la ni,apa-apa je la.Aku perasan jugak ada budak first year join "geng gagak hitam" ni.Takut dengan bayang-bayang sendiri.

Maka tiba la saat-saat yang dinanti,geng ungu berkempen di kolej aku..kami macam biasa akan masuk ke kolej untuk berkempen secara aman,tapi nak dipendekkan ceritanya kami tak dapat tembus kawasan asrama budak-budak tahun 1 ni,semua pagar baik asrama atau plalet dikunci supaya dapat halang kami berkempen,kesian aku tengok kawan-kawan aku ni,macam kena kurung,siap ada yang jadi"mak guard" yang jaga pintu asrama tu.Lebih kurang 10-20 minit kami cuba berdiplomasi dengan "orang kuat" kat situ masih tak dapat masuk.Tak faham aku,apa yang diorang takut sangat dengan geng-geng ungu ni,aku pun tak tahu.Lepas tu,kami pun beredar dari kolej kesayanganku.

Aku dapat mesej dari kawan aku,tak lama lepas kitorang beredar semua budak first year dipanggil turun ke dataran.Aspirasi mainkan peranan mengugut supaya undi diorang sambil bagi no calon diorang."Sape-sape yang tak undi nombor ni,korang akan dibuang kolej ini" bukankah ugutan dinamakan.Di mana keadilan,hanya sebelah pihak dibenar mengundi sebelah pihak lagi dikunci pagar tidak dibenarkan mengundi?Aku tak tido kolej masa tu untuk mengambil langkah keselamatan.

Malam sebelum pengundian aku tak tidur kolej,lepas berkempen kat KIY aku g ikut Nabila balik Za'ba.Masa tu ada kakak senior "Aspirasi" ikut kitorang dari belakang,aku tak perasan Nabila je perasan.Nabila ajak aku pegi bilik kawan dia merangkap kawan lama aku jugak masa MRSM dulu. Dia ajak kitorang makan sahur huhu,aku tolak,tak de selera..kat luar aku dengar tapak kaki manusia berjalan semakin ramai menuju ke arah bilik kami.Mula-mula lebih kurang 2 orang kawan Nabila ketuk pintu kuat panggil Nabila,"tak payah bukak,aku kenal diorang ni,budak Aspirasi" jawab Nabila.Masa tu kami masing-masing baca surah yassin penguat hati.Ketukan pintu semakin kuat "Nabila buka pintu ni,felo ni nak jumpa kau" aku membaca Yassin berulang-ulang kali.Akhirnya kitorang mengalah,pintu pun dibuka,"buat apa setinggan kat sini?".."kami tak buat apa pun cuma tumpang bilik sahur sama-sama,salah ke?"jawab Nabila,aku senyap je."Bagi saya kad kolej kamu" felo tu minta dari Nabila.."Buat apa dengan kad kolej saya?"..bagi jela,nak kepastian samada kamu kolej atau tak.Sebelum ni takde pulak check-check bilik.Dalam buku peraturan kolej yg aku baca mana-mana selain pengetua tak boleh masuk bilik kita tanpa kebenaran dan ambik kad matrikAku kat situ senyap jela,aku pun rasa felo tu macam tak nampak aku je.Dipendekkan ceritanya,aku dihantar oleh senior tido rumah sewa.

Satu lagi cerita best,tapi lari sikit la dari cerita PRK,masa tu semua kolej sibuk buat family day masing-masing,termasuklah kolej aku buat konsert.Persatuan Islam dengan beberapa persatuan lain ambik inisiatif untuk beri kesedaran kenapa konsert hendonisme ini tak elok.Malam tu aku join akak-akak ni bagi pamplet tazkirah kat budak-budak kolej,kami bagi dari bilik ke bilik.Bila Jaksa kat situ nampak apa yang kami buat terus dia roger penolong pengetua kolej,dia kutip pamplet tu balik.isy2x dasyat memang dasyat.Aku dengan Syamila lari menyelamatkan diri daripada berjumpa dengan penolong pengetua masa tu.Tak lama 2-3 hari lepas tu,aku dapat panggilan dari YDP Jaksa jam 3 pagi,dia suruh aku jumpa pengetua masa tu juga.Takut ada cuak pun ada.Alhamdulillah,aku tido rumah sewa senior masa tu,kalau tak free2 je dapat ceramah pagi.Tapi ada senior seperjuanganku dia ada masa kat kolej masa,terpaksa berjumpa juga dengan pengetua.Satu hal kena brainwash.Aku dengar dari rumate Syamila,malam tu geng-geng diorang ni pergi bilik kitorang...diterjah..sekali takde orang pulak..hihi..

Kalau kita pandai menilai dari 3 cerita kat atas,kes ugutan ini macam dah biasa berlaku je,bukan masa tahun aku je,tahun selepas aku pun kes yang sama juga.Ini jela modal diorang bila terpaksa.Aku pelik juga tengok kekawan sama batch aku i boleh takut kena buang kolej,bukannya kolej lain takde.Setahu aku takkan klu ramai yang undi geng-geng ungu pengetua buang semua.Rezeki kan milik Allah,bukannya bebudak ASPIRASI yang bagi pun...sempat ke diorang detect semua orang yang sokong geng-geng ungu ni.Pelik2.

.........................................................................................................................................................................

Saya ingin mengajak sahabat untuk berfikir kembali,dimanakah letaknya akidah sebagai orang islam,takut selain Allah,yakin rezeki itu dari manusia.Sedang kita telah akui apa sahaja yang berlaku dan ada di bumi ini adalah milik Allah.Kadangkala kita merasakan kebaikan yang kita lakukan nampak ganjil di pandangan manusia...tapi yakinlah semasa Nabi Muhammad ajaran ini,ramai yang menolaknya,tetapi dia Kekasih Allah yang telah dijanjikan oleh syurga.Teringat kata-kata murrabiku,"hidup di dunia sekejap sangat,janganlah terlalu mengeluh dengan kerja-kerja islam ini.Dugaan kat dunia ini sekejap sangat"
Sekiranya kita ada perasaan takut dan sedih kembalila pada sirah nabi semasa berhijrah bersama Abu bakar.Firman Allah dalam surah taubah:40

"Janganlah kau bersedih,sesungguhnya Allah bersama dengan kita"


Jangan jadi begini